Thanks for Today

Karya: Fitksari


Hari ini, ramadhan ke 9.
Aku berniat untuk mengikuti acara buka bersama di sekolah mama ku yang berlokasi diSMPN 8 jakarta. Seperti biasa, aku menggunakan kereta api untuk bisa sampai ke sekolah mama ku.

Di kereta aku duduk diantara anak SD dengan anak kuliahan. Aku hanya bisa diam memperhatikan mereka. Aku mengamati situasi. Sampai akhirnya aku menemukan sesuatu yang memaksa ku untuk berfikir.

Anak SD samping ku, sekitar kelas 3 SD. Dia di dampingi ibu dan pengasuh nya. Aku tercengang saat mendengar percakapan antara ibu dan anak itu.

A : gimana sekolah nya?
B : tadi ga ngapa ngapain. Cuma bagiin ulangan doang trus free class
A : kamu sekolah belajar apa? Ko catetannya kosong?
B : aku ga nyatet. Aku foto di hp. Males nyatet. Mending di foto aja. Buat apa punya hp bagus ga dipake.
B : hp aku dong. Aku mau ngecek sosmed punya ku.

(A : ibu. B : anak)

Kaget nya bukan main. seorang anak kelas 3 SD udah bisa menggampangkan semua catatan sekolah dan bermain sosial media.
Dia bisa meluangkan banyak waktu untuk mengecek sosial media tapi dia ga bisa meluangkan waktu 5 menit untuk mencatat pelajaran. Sebegitu penting kah sosial media untuk anak kelas 3 SD?




Bertolak belakang dengan perempuan disamping ku. Dia seorang mahasiswi. Dia asik memainkan handphone nya, aku kira dia seperti anak kuliahan yang lainnya, yang menghabiskan waktu di kereta dengan berchatting ria, bersosial media. Tapi, aku salah. Ternyata dia searching materi pelajaran. Aku penasaran kenapa dia sibuk banget. Ujian kah atau apa? Akhirnya aku memutuskan untuk ngobrol dengan kakak itu.

A : ka? Lagi ujian ya?
B : engga ko. Kenapa?
A : gapapa. Soalnya dari tadi kaka belajar terus.
B : oh. Hehe engga. Aku udah selesai kuliah nya. Cuma mau dipelajari ulang aja. Biar ilmu nya bisa dipahami lebih dalam.
A : lah? Kan kaka udah selesai, kenapa belajar?
B : kalo yang namanya sekolah itu harus ada hasil nya. Kalo gaada hasil nya, buat apa sekolah 4 tahun? Pelajaran yang kemarin kemarin kan bisa kita ajarin ke orang lain atau ke anak kita nanti.
A : catatan sebanyak ini kenapa ga di foto aja?
B : haha. Kamu ngandelin gadget untuk menampung ilmu? Gadget bisa bantu apa buat masa depan kamu? Gadget itu cuma sarana kita aja untuk menggali informasi tentang apa yang mau kita pelajari. Jangan pernah deh ngandelin gadget. Percaya deh, memory kamu jauh lebih besar daripada memory hp. Memory hp bisa dibeli sekaligus dengan isinya. Tapi, memory otak kita? Apa otak kita bisa dibeli dengan sekaligus isi isi nya?
A : gabisa
B : nah. Itu makanya jangan bergantung sama gadget. Apalagi kamu masih sekolah. Anak sekolah itu belum butuh lah itu gadget gadget. Butuh nya cuma buku sama pulpen.
A : hehe iya ka. Makasih ka. Maaf ganggu.
B : iya sama sama. Gapapa aku malah seneng ada yang ngajak aku ngobrol. Btw, kamu kelas berapa?
A : 11 ka, taun ini 12
B : rencana mau kuliah dimana? Jurusan apa?
A : InsyaAllah Undip ka jurusan perpustakaan.
B : wah hebat. Belajar yang rajin ya dek. jangan menggampangkan sesuatu. Supaya kedepannya juga matang. Dulu aku ga kaya kamu yang punya pendirian, punya cita cita. aku ga punya pendirian apa apa ngikutin temen. Sampai kuliah aja aku ngikut ke temen aku paling takut kehilangan temen.
A : kuliah ngikutin temen? Maksud nya gimana?
B : iya jadi, dulu aku tuh ga tau harus masuk kuliah kemana dimana. Akhirnya aku ngikutin temen deh. Temen aku namanya Tania, dia kuliah jurusan hukum. 3 semester aku jalan hukum, tapi ya emang karena fashion aku ga disitu jadi aku ga kuat sama mata kuliah nya. Nilai IP aku semakin lama semakin turun. Aku bingung mau lanjut atau pindah jurusan, akhirnya bunda ku ngasih saran sampai akhirnya aku sadar kalau yang aku lakuin itu salah. Aku terlalu takut akan kehilangan teman. Padahal teman itu bukan penanggung masa depan kita. Tapi otak kita lah yang menanggung masa depan kita.
A : oohh iya aku juga dulu gitu. Trus kaka sekarang jurusan apa?
B : aku sekarang Psikologi.
A : oohh.
B : kamu turun dimana?
A : Cikini ka
B : oh yaudah aku duluan ya. aku turun manggarai. Goodluck ya.
A : iya hati hati ka makasih.

(A : aku. B : kakak)

Subhanallah, adem rasanya bisa ngobrol sama kakak itu.
Tapi, kenapa bertolak belakang banget sama adik ini ya?
Menurut ku, kaka itu ga mesti belajar lagi, karena dia udah selesai sekolah nya. Sedangkan adik ini, masih banyak jenjang pendidikan yang harus dia jalanin.

Adik itu menganggap dengan gadget, dia bisa mencatat segala ilmu yang dipelajari. Dengan gadget, dia bisa cerdas.
Kaka itu menganggap, gadget ga lebih penting dari buku. Gadget hanya sebagai sarana kita untuk mencari banyak ilmu diluar sana.
Walaupun aku bingung nya bukan main. Tapi aku berterima kasih dengan adanya kejadian ini.

Syukur alhamdulillah, aku dalam keadaan sehat hari ini sehingga aku tidak melewatkan moment ini. moment dimana yang ga akan bisa terjadi untuk yang kedua kalinya. Moment dimana aku benar benar merasa hari ini hari yang tidak membosankan seperti biasanya. Moment dimana puasa ku lebih bermanfaat. Terima kasih untuk hari ini.


"Ilmu itu di dapat ga harus dengan buku. Tapi ilmu itu bisa didapat dengan lingkungan sekitar. Ilmu itu bisa didapat dari kehidupan kita sehari hari. Ilmu itu ada dimana mana, asalkan kita mau mengamati dan mempelajari nya."

Komentar

  1. Keren. Sarat pesan yang mendidik

    BalasHapus
  2. Ceritanya bagus,mengingatkan kita untuk selalu belajar & tidak meremehkan pelajaran & mengingatkan bahwa ilmu pengetahuan sangat penting dalam kehidupan

    BalasHapus

Posting Komentar

Silakan berkomentar :)

share!