Lantunan kentongan di bulan ramadhan

Karya: MERBIANSYAH AIDUNA GUDRA


Nama ku sasa , itulah nama panggilanku dimasa aku kecil di kota Surabaya ini. Sekarang aku sudah tumbuh besar di perkampunganku ini, apalagi ini sudah di bulan ramadhanku dengan usiaku di 19 tahun ini. Baru – Baru ini aku teringat masa kecilku yang dipaggil dengan nama sasa di kampung kecilku . Mengingat masa kecil yang sangatlah tak peduli apa yang kulakukan dan apa dampak akibatnya.



            Temanku yang bernama Anam “ Sa, yuk nanti ikut tadarus dimusholah sekalian patrol di kampong untuk sahur ?”
            Aku pun merespon “ Yakin sampai entar sahur ? , emng sama siapa aja ? “ Anampun dengan cepat  menjawab pertanyaanku,” Wah kamu nih kek ngga hapal aja dikampung kita nih kalo mau bangunin sahur seru baget ada yag pake kentongan, botol kaca lah, dan itupun masih sempat main di daerah jalan raya untuk main bola, rame banget entar yang ikut anak anak seluruh kampong kita juga bakalan ikut”
Dengan iming iming yang seperti itu aku pun tak bisa mengelak untuk menolaknya,
“ Oke , entar malem kita tadarus dulu ya sekalian kumpul sama anak – anak “
“ Oke ssiiaap “
            Pada saat aku bertemu dengan anam tadi sekitar jam 10 siang di depan rumahnya. Akhirnya aku kembali kerumahku untuk yaahh leyeh – leyeh di hari puasaku ini. Tapi aku teringan ucapan si temanku Anam tadi alat – alat yang biasanya di bawa anak – anak temanku untuk patrol di kampung ini.
            Setiba dirumah ternyata ada ibuku yang sedang masak di dapur.
Ibu.” Saa mana kecap yang ibu suruh belikan tadi di warung ?”
“ Ahh Tenang Bu anakmu yang Ganteng ini gak akan lupa dengan kewajibannya.” Akupun menyauti pertanyaan ibuku. Ibu “ eeleeehhh, Ganteng! Ganteng Dari HongKong ?? Item kebanyakan keluyuran aja Ganteng naak naak.”
Dengan senyum kecilku gara – gara ibukku membercandaiku akupun terus membela hak ku “ waah Ibu nih ngga tauu nih item itu manis buu, kalo ngga percaya tuh cicipin kecap yang aku beli udah item manis pula beehhh ..”
Ibuku pun tertawa kecil karna ulahku “Hahaha, bedaa leee. Wes ndang mandi sana sa biar tabah putih “
Aku “HOKE buuu siaapp”
 Pikiranku sudah tidak terlalu yakin untuk menuruti hasratku yang mau leyeh – leyeh dirumah Apalagi disuruh mandi. Akupun bertanya kepada ibu
“ Buu, nanyaa nanyaa” Ibu “ lah belom mandi ae kmu “
“Bentarr ,Sabaarr. Mau tanyaaa di kampung ini apa ada pohon bambuu??”
“ buat apaa lee ? “ Aku “ Aku mau buat kentongan buat patrol di kampung ini buuu”
Ibu menjawab “ Hahaha , uaneh unaneh toh nak nak, gausah buat di gudang ada 1 , ayahmu pernah buat tahun kemaren “ Aku “ waahh sip daaah , Buu aku entar malem ikut patrol yaa?”
Ibu “ Yakin mau ikut? Yasudah ngga papa coba aja ikut sesekali biat kmu tau rasanya “
            Setelah disuruh ibu mandi , akupun mau ke gudang di belakang rumahku untuk mencari kentongan yang dulu pernah dibuat ayahku. Setelah beberapa menit akupun menemukan kentongan tersebut di gudang akhirnya aku lap kentongan tersebut aku amankan tempatnya.
            Aku liat jam menunjukan pukul setengah 5 sore akupun bergegas untuk menunggu ddi meja makan untuk berbuk puasa. Nikmatnya berbuka puasa dengan keluarga itu adalah nikmat yang tak terbayang dan tak ternilai hargaya.
            Akhirnya setelah aku teraweh aku dan teman temanku pun ikut tadarusan di musholah kampung yah meskipun di usia pada saat itu bacaanku masih amatiran. Tak terasa jam menunjukan pukul 12 malam akhirnya aku dan teman temanku memuturkan untuk kumpul di rumah temanku tadi yang bernama Anam. Sampai akhirnya pada pukul 3 dini hari aku tak sadar bahwa kentonganku lupa aku bawa, akhirnya aku minta tunggu teman- temanku untuk menungguku mengambil kemtonganku.
“ Teman , tunggu yah kentonganku tertinggal dirumah “
Teman – Temanku “ aaahh lama lamaa, Yaudah cepaatt”
            Akupun lari dai rumah temanku anam ke rumahku untug saja pada saat itu aku bawa kunci rumah akhrnya aku masuk dan mengambil kentongan. Setelah kembali dari rumah teman – temanku sudah siap untuk patrol di kampung tanpa tunggu lama kita pun beraksi.
Aku” Yook mulai Yuk “ Teman – Temanku “ Yoooookkk”
            Akhirnya pun kita mulai patrol dari sudut ke sudut kampung bunyi bunyian dari mulai baotol kaca, kentongan, galon galon pun terdengar merdu dan nyari di telingaku, tak tau di telinga para tetangga.
            Tak kusangka kentonganku berbunyi paling nyaring diantara kentongan temanku lainnya akupun dengan usil memukul kentonganku sekeras keras hatiku ingin memukul. Sampai – sampai teman disebelahku tutup telinga
“ Waahh, Kentoganmu Nyariiing suaranyaaa”
Aku “ iya dong sacral ini kentogannya haha”
Tak terasa haripun mulai terang dan waktu untuk sahur pun mau habis akhirnya aku dengan teman – teman pulang ke rumah masing – masing untuk sahur di rumah sendiri – sendiri.
            Itulah cerita pendekku yang aku sumbangkan ke seluruh masyarakat mungkin itu terdegar biasa ataupun kampungan banget, Tapi dari itu semua aku bisa memilih mana pergaulan yang asik dibandingkan di tahun sekarang. Hampir dikampungku ini sudah tidak ada ritual patrol yang seperti itu bahkan semua anak kecil yang disini pergaulan sosialnya lebih buruk dari pada tahunku yang dulu.

             Pesan Dari saya untuk anak – anak yang pada era serba teknologi ini, janganlah dirimu terlena akan seluruh kecanggihan terlogi sekarang , dan jangan remehkan perbuatan yang sekecil kerikil semisal menyapa pada yang lebih tua, dan ingat jangan suka selalu yang instan semua ada prosesnya. “Learned The Hard Way”.

Komentar

  1. Sahur model.skrg pake alarm.brooo

    BalasHapus
  2. Nice cerpennya jadi keinget masa kecilku dulu

    BalasHapus
  3. Cerita yang menarik :) good job mer..

    BalasHapus
  4. Ternyata Sasa cowok. Yha. Ok.

    BalasHapus
  5. Setujuu sama pesan moralnya :)), jadi inget masa kecil lagi

    BalasHapus
  6. Moral valuenya ngena banget bang :))

    BalasHapus
  7. Ada kata kata yang typo, hurufnya juga ada yang hilang. Saran aja, lain kali di periksa dulu sebelum di post. Ceritanya keren, jadi keinget masa kecil ����

    BalasHapus
  8. wih mantap kak karangannya bgus bed :)

    BalasHapus
  9. Wow cocok ini di buat film. .. jadi teringat masa kecil liburan sekolah dulu .

    BalasHapus
  10. Anak ku merbi. Bagus cerpen nya tetapi perlu di ingat penggunaan tanda kutip dan efektivitas kata yang di gunakan. Selebihnya bagus sekali. Tingkatkan karya tulismu nak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah iya bu kebanggaan banget nih udh diliat bu :)

      Hapus
  11. Ceritanya manis bang kaya kecap ����
    Sip terus berkarya ;)

    BalasHapus
  12. seru baget ada yag pake kentongan:))

    BalasHapus
  13. Lanjutkan karya mu nak. Kami bangga dengan lulusan SMAN 6 Surabaya yang unggul dan cemerlang. Sukses selalu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah makasih ya pak yatimun hehe bangga banget nih smpe di baca :)

      Hapus
  14. Sayang , knp km cuekin aku. Kenapa kamu tinggalin aku. Jahat

    BalasHapus
  15. Cerpen yang bagus sekali. Sekalinya bagus tetap keren sekali bagusnya. #persebaya1927

    BalasHapus

Posting Komentar

Silakan berkomentar :)

share!