Troublemaker Klenger




Karya:  Uzein

Malam ini sesudah sholat tarawih kami berkumpul di ruang tengah yang luasnya hanya cukup untuk kira-kira enam orang dewasa dengan berat badan yang ideal. Namun malam itu ada delapan orang yang berkumpul termasuk gue dan dua orang teman gue yang bodynya sampe ngabisin tempat buat empat orang. Alhasil sisanya duduk empet-empetan berasa naik kereta waktu musim mudik lebaran. 


“Met, lu ngapain sih ngumpulin kita semua disini mana sempit lagi. Ini lagi si Mamot, udah puasa dua minggu juga badan lu gak menciut-ciut, sempit tau.” Seru Jabrig.
“Eh, suka-suka gue dong biar body kaya tong minyak gini juga yang penting sehat. Emangnya lu brig badan kurus gitu kayak habis nelen tiang listrik. Emangnya lu doang yang kesempitan, gue juga tau mana ga kuat nih hidung gue nyium bau amis kambing kagak mandi satu bulan. Ini pasti bau lu kan pret?” Sahut Mamot.
“Buset dah berasa di pabrik terasi gue! Baunya… Naudzubillah! Seru Kebo
Ipret yang dari tadi merasa disalahkan pun mulai angkat bicara,
“Ko jadi gue yang disalahin sih, kan gue gak salah apa-apa kalau mau salahin bau badan gue aja, karena dialah penyebab semua masalah pertengkaran ini yang menimbulkan adanya kontroversi ketidakharmonisisasian diantara para insan yang sedang dalam pergolakan batin…” Kata Ipret
“Aduuuuh… stop udah gak usah dilanjutin pret malah makin ngawur jadinya.” Potong gue.
“ Penyakit vickynisasi lu ntar kumat lagi tengah malem. Gue gamau denger lu ngigau sambil pidato ala Vicky tengah malem. Malem ini gue mau tidur nyenyak. Oke lanjut aja ke intinya, jadi maksud gue ngumpulin kalian disini adalah kita harus diskusi mengenai masalah-masalah yang menimpa kita akhir-akhir ini terutama semenjak masuk bulan puasa. “ Sahut gue.
“Emangnya ada masalah apasih? Perasaan gue mah biasa-biasa aja.” Sahut Lilu sambil menggosok-gosok hidungnya.
“Kenapa sih tiap lu ngomong selalu sambil gosok-gosok hidung, emang gatel yah?” Tanya gue.
“Gue juga kagak tahu kenapa, bawaan dari orok kali yah. Soalnya tiap kali ngomong, bulu hidung gue tuh berasa ikut bergetar dan berasa geli-geli gimana gitu.” Jawab Lilu, tak lupa sambil menggosok-gosok hidungnya.
“Kenapa gak lu coba cukur aja bulu hidungnya?” Kata gue sok-sok ngasih saran.
“Udah pernah sih, cuma makin parah gelinya. Karena bulu hidungnya dicabut, rongga hidung gue makin luas jadi udara yang masuk malah menggetarkan dinding-dinding lubang hidung gue. Alhasil yang ada gue malah makin kegelian dan bersin gak berhenti sampe bulu hidung gue tumbuh lagi.” Jawab Lilu masih sambil menggosok-gosok hidungnya dan tangan yang satunya kini menggaruk-garuk pantatnya. Entah karena gatal atau mungkin sekarang pantatnya juga ikut bergetar kalau dia lagi ngomong. Ah, menyesal gue nanyain dia soalnya sekarang hidung gue jadi berasa geli-geli gak karuan.
“Oke back to topic, soal kesialan dan keteledoran kita selama puasa yang kemarin-kemarin. Kalian inget ga sih selalu aja ada masalah tiap harinya.” Sahut gue.
“Emang masalah apaan sih, ko gue gak inget?” Tanya si Doer.
“Coba deh kalian inget-inget. Waktu kita berantem semaleman ngeributan kapan awal puasa, sampe akhirnya pada ketiduran dan kita semua ga sahur di hari pertama puasa.” Jawab gue.
“Itu kan karena kita gak punya tipi.” Sahut si Kempot menimpali.
“Oke-oke, terus waktu si Mamot salah nyetel alarm, yang harusnya jam tiga subuh malah jam tiga sore. Besoknya lagi jam dinding mati tepat dipukul dua belas, karena pada nyangka masih jam dua belas malem dan akhirnya ga ada satupun yang bangun buat sahur.”Kata gue.
“Kan waktu itu kita udah punya giliran jaga malem buat bangunin sahur.” Kata Kempot.
“Iya lu malah nyuruh si Kebo buat jaga malem, udah tau kebo, disuruh begadang yang ada bablas sampe shubuh ngoroknya.” Timpal  Jabrig.
“Oke, terus inget ga waktu kita bikin nasi yang ternyata kegigihan. Gue berasa kayak ayam dikasih makan beras pake air. Eh, besoknya bikin nasi lagi malah kebanyakan air dan jadi bubur, sialnya lauk yang kita makan waktu itu sop ayam. Gue berasa makan jus nasi pake ayam.” Kata gue.
“Ya, itu kan salah lo sendiri beras satu kilo dimasuki air dua galon ya jadi bubur.” Sahut Lilu sambil menggosok hidungnya.
“Oke untuk itu gue yang salah, dan yang paling parah gila adalah kita kepaksa minum air dari bak mandi waktu sahur karena air di galon habis dan gak ada warung yang buka.” Kata gue.
“Oh iya gue baru inget, kebetulan waktu itu bak mandinya belum gue sikat udah tiga bulan.” Sahut Lilu, sambil gosok hidungnya lagi.
“Oh iya gue juga jadi keingetan, pas malemnya gue lagi mandi kolor gue juga sempet kecemplung  di bak, sori yah.” Sahut Mamot sambil nyengir. Mendengar itu semua mata langsung melotot ke arah Mamot. Gue cuma menelan ludah, asam lambung gue mulai naik dan gue berasa pengen muntah.
“Dasar, kampret lu Mot!” Seru Doer. Mamot Cuma senyum terkekeh-kekeh.
“Oke udahlah, yang penting sekarang kita susun strategi supaya puasa kita besok gak ada lagi masalah-masalah kayak gitu.” Kata gue.
“Iya juga sih keder juga gue tiap hari puasa ada aja masalahnya.” Sahut Jabrig.
“Berhubung kita tinggal satu atap di kosan bersama ini kita harus bisa menyamakan visi yang bisa mengaktualisasikan pribadi jati diri kita untuk …” Belum juga Ipret selesai dengan kata-katanya Kempot langsung nyamber,
“Ah lu kepanjangan pret ngomongnya, langsung aja ke intinya.” Potong Kempot.
“Lagian lu ngomong kaya kereta mau lewat aja ga ada jedanya, ga takut kepeleset apa tu lidah.” Sahut Kebo sambil nguap.
“Yaudah dari pada kalian ribut ga karuan ntar ga kelar-kelar ributnya sampe lebaran, mendingan gue aja yang bagi tugas. Gue bakal jaga malam ini buat bangunin kalian sahur. Ipret sama Lilu kebagian masak, Kempot sama Jabrig nyiapin piring sama gelas. Doer sama Mamot bantuin gue bangunin yang lain terutama si Kebo. Gue bakalan bangunin lu berdua duluan.” Kata gue.
“Terus gue kebagian tugas apa dong?” Tanya Kebo.
“Berhubung lu paling susah bangun, lu kebagian nyuci piring beres kita sahur.”Jawab gue.
“Eh sebentar, si Kebo kan paling susah dibangunin ntar kalo ga bangun-bangun gimana?” Tanya Mamot.
“Tenang aja, gue udah beli selang air sepuluh meter, tinggal semprot aja kalau dia kagak bangun-bangun.” Jawab gue enteng.
“Ah dasar, tega bener lu.” Sahut Kebo.
“Makanya kalo dibangunin tuh bangun, lu sih tidur kayak bangke cicak mati ga gerak-gerak.” Kata Doer.
Akhirnya setelah pembagian tugas usai, kita semua pergi tidur kecuali si Kebo yang tanpa aba-aba udah langsung tidur aja dipojokan.   
***
Jam menunjukan pukul tiga shubuh, seperti rencana gue bangunin Doer dan Mamot. Setelah semua bangun, eh ga semua ternyata tinggal si Kebo yang belum bangun.
“Wah gimana nih, masa kita kudu semprot dia pake selang air. Yang ada kamar gue kebanjiran nih.” Kata Mamot.
“Iya habis gimana dia kagak bangun-bangun.” Sahut Doer.
Alhasil daripada keburu imsak gara-gara susah ngebangunin Kebo, akhirnya kita gusur si Kebo ke kamar mandi buat di cemplungin ke bak. Tapi karena badannya yang emang segede kebo bunting dan kenyataan kalau bak mandinya terlalu kecil jadi si Kebo kita semprot rame-rame pake selang sepuluh meter yang udah gue beli. Setelah semua penghuni kos bangun, kita mulai menjalankan tugas masing-masing kecuali Kebo yang diem pojokan sambil menggigil karena udah mandi pagi-pagi buta. Eh, tepatnya dimandiin. Gue cuma nunggu di ruang tengah sambil ngeliatin mereka ngerjain tugas masing-masing. Yes, sesuai rencana. Coba kalau hari-hari puasa sebelumnya kayak gini gak ada masalah kan tenang, pikir gue. Akhirnya rencana gue kali ini berhasil, dan hari-hari puasa selanjutnya akan bisa dinikmati dengan tenang tanpa ada masalah, gue cuma bisa senyum-senyum sendiri.
Setelah semua hidangan beres dan tersedia di depan mata, kita semua merayakan dulu keberhasilan kita kali ini dengan bersorak ria ala supporter sepak bola karena lawan tim kesayangannya malah masukin gol bunuh diri.
“Yee… yee… yee… laa… laa… laa…” Sorak kita semua. Cuma setelah gue pikir kita malah jadi keliatan kayak anak alay di tv yang joget di pinggir panggung ketimbang kayak supporter bola.
“Akhirnya kita bisa juga yah sahur dengan tenang tanpa ada masalah.” Sahut Lilu sambil gosok hidung dengan tangannya yang udah bau terasi karena habis masak.
“Bener kan kata gue, kali ini rencana kita pasti berhasil. Ga ada yang bangun telat, salah masang alarm, jam mati, ketiduran pas jaga, bikin nasi gagal, ataupun mesti minum air bak lagi.” Sahut gue dengan pede sambil tersenyum bangga.
“Yaudah sekarang waktunya kita serbuuu..” Sahut Mamot yang udah ngiler dari tadi ngeliatin makanan.
Kita mulai menyerbu makanan di mulai dengan ambil piring yang rebutan sampe  ngambil tempe yang udah gak karuan lagi bentuknya karena saling rebut. Tempenya jadi keliatan habis kegeleng setum. Setelah semua kebagian kita pun berdoa bersama. Namun, baru juga suapan pertama mau masuk ke dalem mulut,
“Allahu akbar, Allahu akbar.” Terdengarlah adzan dari masjid sebelah. Semua yang tadinya ribut langsung pada diem.
“WHAT!” Teriak gue. Perlahan gue tengok jam. Dalam situasi kayak gini mau nengok liat jam pun berasa mau nengok liat hantu yang ada dibelakang gue.
“UDAH IMSAK WOII!” Teriak Jabrig histeris. Sialan udah jam setengah lima lewat. Kita keasikan ngerjain tugas sampe lupa liat jam.
“Ah, hancur sudah.” Sahut Kempot lemes.
“Mungkin nasib kita ditakdirkan kayak gini.” Ujar Lilu sambil gosok hidungnya.
“Ah, lu semua emang pada troublemaker aja makanya kita dapet masalah terus.” Kata Doer.
“Lu juga sama aja Doer, emang kayaknya kita semua ini troublemaker yang hidup satu atap makanya kita dapet sial mulu.” Kata Kebo sambil nguap.
Gue cuma bisa diem, ga percaya kalo kali inipun setelah rencana kita hampir berhasil selalu aja ada masalah. Tinggal yang kalem-kalem aja si Mamot yang diem-diem udah ngabisin makanan satu piring.
“Dalam situasi kayak gini sempet-sempetnya lu makan.” Kata gue kesel
“Kat Pak Ustadz kalau dalam situasi yang darurat karena telat sahur, sampe adzan beres kita masih bisa makan ko.” Kata Mamot dengan entengnya sambil diakhiri dengan sendawa karena dia udah kenyang.
“Kampret lu, kenapa gak ngomong dari tadi. Tau gitu gue juga makan. Sekarang kan adzannya udah kelar. Ah dasar Mamot!” Seru Jabrig kesal.
“Sudahlah kontroversi masalah tiap individu dalam satu atap bahtera rumah ini sudah tidak ada lagi keterkaitan sehingga timbulah ketidakharmonisisasian yang berakibat buruk pada statusisasi personal…” Belum lagi Ipret beres ngomong, Kempot langsung bekep mulut Ipret pake bantal.
“Ah bawel lu pret.” Kata Kempot.
“Iya troublemaker sih troublemaker tapi kan ujung-ujungnya kita juga yang klenger.” Kata gue sambil manyun lima senti.

Komentar

  1. Hhahaha keren lah ulpa..
    Ceritanya kocak tapi tersirat informasi dan dakwah didalamnya :-) sukses terus

    BalasHapus
  2. keren keren,,, aku seneng baca setiap untaian kata katanya,, cuman ada 1 yg membuat hati ini terdiam kebingungan,, yaitu pas ada kata kata ngerjain tugas,, nah sebelumnya g di kasih tau kondisi mereka lagi ngerjain tugas,,, tp gpp sih,, tp secara keseluruhan menarik sampe ketawa bacanya,, hee

    BalasHapus

Posting Komentar

Silakan berkomentar :)

share!