Berkah Anak Sabar di Bulan Ramadhan




Karya:  Giran Gandara

     Gigan,dia bernama Gigan yaitu seorang anak yang berusia 18 tahun dan sekolah di salah satu SMKN di kota Bandung.Beliau seorang siswa yang pandai bercerita sesuai kenyataan dalam arti lain beliau remaja yang jujur.Orang tuanya memiliki pekerjaan yang sederhana yaitu Ayahnya sebagi pedagang keliling dan Ibunya sebagai pedagang masakan di rumahnya.


     Suatu hari ketika beliau sedang mau pergi ke Masjid untuk melaksanakan Ibadah Shalat Dzuhur,diperjalanan beliau bertemu seorang Kakek yang berjalan bungkuk menggunakan tongkat dari kayu jati dan mengajak ngobrol Gigan.
Kakek        :”Cuuu,kamu nanti bulan Ramadhan akan mendapat sesuatu hal yang aneh di
   di hidupmu!” (Kakek itu bicara lantang sambal menutup mulutnya karena
   sedang batuk).
Gigan        :”Sesuatu hal aneh apakah yang akan dating kepada ku kek?” (Tanya Gigan
   dengan wajah yang sedikit heran).
Kakek        :”Besok aja kamu lihat!!!” (Jawab sang kakek sambil pergi menuju arah yang
   dengan Gigan).
Gigan        :”Biarin aja Kakek itu mau bicara apa,aku juga engga kenal siapa dia.”
   (Pembicaraan Gigan di dalam Hati sambil pergi menuju ke Masjid).
    
     Gigan sampai di masjid dan segera mengambil air untuk Wudhu,setelah Wudhu beliau langsung melaksanakan Ibadah Shalat Dzuhur secara berjamaah.Ketika sedang Shalat,beliau merasakan kalau Shalatnya Khusu dan beda dengan hari-hari kemarin.
Gigan        :”Alhamdulillah Shalat Dzuhur saya pada hari ini berbeda dengan hari
   Sebelumnya,hari ini saya merasa lebih Khusu,tidak tahu kenapa saya merasa
   berbeda,atau karena besok sudah mau mulai memasuki bulan Ramadhan jadi
   saya merasakan gembira sehingga Shalat saya Khusu.” (Tanya Gigan di dalam
   hatinya sambil berdoa kepada sang Maha Pencipta).
    
     Sesudah selesai melaksanakan Ibadah Shalat Dzuhur,kemudian Gigan pulang ke rumah dan di perjalanan dia bermain petasan karena sudah kebiasaanya apabila mau datang bulan Ramadhan dia selalu menyalakan petasan.Gigan membeli petasan di warung ketika dia mau menuju Rumahnya,beliau membeli 20 petasan yang akan dinyalakan pada sore hari nanti sebelum Adzan Maghrib berkumandang.
     Sore pun sudah tiba,setelah melaksanakan Ibadah Shalat Ashar berjamaah di Masjid,Gigan langsung pergi ke lapangan untuk menyalakan petasannya.Satu per satu petasan beliau nyalakan sambil di lihat oleh banyak anak kecil,dan tiba di petasan terakhir,beliau salah melemparkan petasan tersebut dan akhirnya petasan tersebut meledak di atap rumah seorang Ustad yang bernama Aam dan Ustad tersbut akan mengisi kegiatan bulan Ramadhan di Masjid dan Masjid tersebut adalah Masjid dimana Gigan selalu melaksanakan Ibadah Shalat.Gigan langsung berlari ketakutan karena petasannya meledak di rumah Ustad tadi.Sang Ustad pun keluar rumah dan melihat atap rumahnya yang terkena petasan tapi tidak ada kerusakan sama sekali,dan Ustad itu bertanya kepada anak-anak yang tadi nonton Gigan menyalakan petasan.
Ustad        :”Siapa tadi yang menyalakan petasan?” (Tanya sang Ustad).
Anak-anak    :”Itu Kang Gigan Pa yang menyalakan petasannya” (Anak-anak menjawab sambil
   Ketakutan).
Ustad        :”Ternyata Gigan,nanti besok 1 Ramadhan,kalian suruh Kang Gigan menghadap
   ke Bapa” (Sambil menunjuk ke rumahnya).
Anak-anak    :”Iya Pa nanti kita sampaikan ke Kang Gigan” (Anak-anak pergi dari tempat).
Ustad        :”Sekarang yah sekarang dan besok yah besok,jadi saya harus melupakan kejadian
   petasan tadi” (Ucap sang Ustad di dalam Hatinya sambil menuju ke Rumahnya)

     Malam pun tiba,dan Gigan melaksnakan Ibadah Shalat Tarawih ke Masjid biasa dan beliau berharap-harap cemas semoga Imam Shalat Tarawihnya bukan Ustad Aam,ternyata pada Shalat Tarawih pertama Ustadnya bukan Ustad Aam,Gigan pun merasa senang dan bisa Khusu kembali Shalatnya.Setelah melaksanakan Ibadah Shalat Tarawih,lalu anak-anak yang tadi sore diberi Amanat oleh Ustad Aam,anak-anak datang ke Gigan dan melakukan obrolan.
Anak-anak    :”Kang,tadi sore kita di suruh oleh Ustad Aam” (Ucap anak-anak).
Gigan        :”Kalian di suruh apa” (Tanya Gigan).
Anak-anak    :”Kita di suruh menyampaikan,kalau besok Akang harus datang ke rumah Ustad
   Aam” (Jawab anak-anak).
Gigan        :”Mau apa?” (Tanya Gigan ketakutan).
Anak-anak    :”Kita engga tahu Kang” (Jawab anak-anak sambil mengucapkan salam dan pergi)
Gigan        :”Pasti saya akan di marahi oleh Pa Ustad Aam karena saya sudah melemparkan
   petasan ke rumahnya” (Ucap Gigan di dalam Hati sambil menuju rumah).
     Sampai di rumah,beliau merasa cemas dan ketakutan soalnya besok pasti Ustad Aam akan memarahinya atau bahkan akan melaporkannya ke RT dan RW karena tingkah lakunya menyalakan petasan sampai terkena ke rumah orang lain.Meskipun ada rasa takut dan cemas,Gigan selalu berdoa dan sabar semoga besok tidak akan terjadi apa-apa.
     Hari pertama Puasa pun tiba,pada pagi hari Gigan kebingungan apakah dia harus datang ke rumah Ustad Aam atau tidak,dan beliau sampai bulak-balik kamar mandi karena cemas dan ketakutan.Tetapi Gigan memberanikan diri untuk datang ke rumah Ustad Aam.Ketika sampai di pinggir rumah Ustad Aam,Gigan terdiam sejenak.
Gigan        :”Astaghfirullah kaki saya bergetar dan saya merinding untuk masuk ke rumah
   Ustad Aam” (Ucap Gigan di dalam Hati).
Ternyata Ustad Aam keluar rumah dan melihat Gigan sedang diam di pinggir rumahnya.
Ustad        :”Anak itu datang juga,akan saya kagetkan dia” (Ucap Ustad sambil
   Melangkahkan kaki secara perlahan menuju Gigan).
Gigan        :”Mumpung engga ada siapa-siapa,saya mau pulang lagi soalnya takut sama
   Ustad Aam” (Ucap Gigan yang terdengar oleh sang Ustad).
Ustad        :”Daaarrrrrrrrr,mau kemana kamu Gigan” (Suara Lantang Ustad).
Gigan        :”Astaghfirullah” (Begitu kagetnya Gigan sampai engga bisa lari karena kakinya
   Bergetar ketakutan).
Ustad        :”Sini kamu ke rumah saya” (Memegang tangan Gigan dan membawa ke
   Rumahnya).
Setelah tiba di ruang tamu Pa Ustad Aam,kemudian Gigan meminta maaf.
Gigan        :”Pa saya minta maaf Pa,jangan laporkan saya ke RT atau RW Pa,kemarin saya
   Engga sengaja melemparkan petasan ke rumah Bapa” (Ucap Gigan ketakutan).
Ustad        :”Saya akan melaporkan” (Ucap pelan sang Ustad).
Gigan        :”Jangan laporkan saya Pa,saya mohon dan akan berjaniji tidak akan mengulangi
   Perbuatan itu lagi Pa” (Ucap Gigan memotong pembicaraan sang Ustad).
Ustad        :”Bapa belum selesai berbicara,Bapa akan melaporkan kepada kamu kalau kamu
   Itu terpilih unuk menjadi Bilal pada Shalat Tarawih berjamaah di Masjid terus
   Kamu terpilih untuk mengisi Ceramah Kuliah Subuh setelah Shalat Subuh di
   Masjid,hal ini di sampaikan oleh ketua DKM Masjid” (Ucap Ustad).
Gigan        :”Kirain Bapa mau jadi melaporkan saya ke RT atau RW” (Ucap Gigan sambil
   Menggaruk kepalanya karena malu).
Ustad        :”Kejadian kemarin sudah saya lupakan,karena atap rumah saya tidak apa-apa,dan
   Dari kemarin saya sudah memaafkan kamu” (Jelas Ustad).
Gigan        :”Alhamdulillah,terima kasih banyak Pa karena telah memaafkan saya dan
   Alhamdulillah saya bisanmenjadi Bilal dan pengisi ceramah,dan ini hal baru
   buat saya karena saya belum pernah menjadi Bilal dan Ceramah” (Ucap Syukur
   Gigan sambil Sujud Syukur menghadap Kiblat).
Ustad        :”Iya sama-sama,mungkin ini nasib dirimu di bulan Ramadhan tahun ini dan
   berkat kesabaranmu juga besok kamu mulai tugasnya dan harus baik dalam
   melafalkan Lafadz Allah ketika menjadi Bilal serta memberi contoh dan Ilmu
   Agama Islam yang bermanfaat ketika mengisi Ceramah Kuliah Subuh nanti”
  (Amanat sang Ustad).
Gigan        :”Aamiin Insya Allah saya akan melakukan yang terbaik Pa” (Janji Gigan).
Ustad        :”Okey,laksanakan” (Ucap Ustad sambil tertawa karena tadi melihat Gigan
   Ketakutan).
Gigan        :”Siap Pa,saya pulang dulu yah Pa,Assalammualaikum” (Sambil bersalaman
   dengan Ustad dan keluar rumah).
Ustad        :”Wa’alaikum Sallam”.


     Ternyata dugaan Gigan soal Pa Ustad mau memarahinya dan melaporkannya ke RT atau RW itu salah,malahan dia mendapat banyak Berkah karena baru pertama masuk bulan Ramadhan,dia langsung di suruh jadi Bilal dan Pengisi di Kuliah Subuh.Sehabis tiba di rumah Gigan baru ingat kata-kata seorang Kakek yang ditemuinya pada siang hari kemarin.
Gigan        :”Mungkin ini yang di maksud hal aneh dan akan datang ke hidup saya
   Sebagaimana di katakan oleh seorang Kakek yang saya temui kemarin,saya
   menjadi Bilal dan saya pun menjadi Pengisi untuk Ceramah di Kuliah Subuh,ini
   sesuatu hal yang aneh dan baru pertama kali datang kepada saya dan ini
  mungkin hikmahnya karena saya selalu sabar dalam menghadapi segala cobaan
  dan selalu berdoa kepada Allah S.W.T,ternyata benar Allah menyukai orang-
  orang yang Sabar dan selalu mengingat kepadanya” (Ucap Gigan di dalam
  Hatinya).

     Gigan pun selalu bersabar dan selalu bersyukur dalam hari-harinya,dan Gigan pun senang serta bisa menjalani tugasnya dengan baik.

“Sesuatu hal yang dilakukan dengan Ketulusan dan Kesabaran itu akan membuahkan suatu Keberhasilan yang berguna untuk Hidup kita nanti baik di Dunia dan Ahirat”

Komentar

share!