BERBAGI KASIH DENGAN MBOK AJENG




Karya:  Diah Priyantini


“Nduk mak mau ke sawah dulu ya, kamu jaga rumah saja ndak usah ikut mak ke sawah. Oh iya nduk jangan lupa petik bunga kenanga dan melati di depan rumah, buat nyekar ke makam mbah uti dan mbah kakungmu” Kata Mak Asih.


“Nggeh mak, Rina akan melaksanakan perintah dengan baik. Jangan sore-sore ya mak pulangnya, biar nggak kemalaman nyekarnya” Kata Rina.
“Ya iya nduk, kalau sore-sore nanti di sawah sudah nggak ada orang, mak dan bapak pasti sudah pulang. Jam 4 paling juga sudah di rumah nduk” Kata Mak Asih.
“Oh nggih mak, mak sudah bawa air minum biar nggak haus di sawah? Kalau belum Rina bawakan” Tanya Rina.
“Sudah nduk, mak dan bapak berangkat dulu ya nduk. Jangan lupa pesan emak”
Mak Asih dan Pak Karno berangkat menuju sawahnya yang tidak jauh dari rumah. Rina adalah anak semata wayang dari Mak Asih dan Pak Karno, sebetulnya mak Asih ingin mempunyai anak lebih dari satu, tapi kesehatannya membuatnya harus melaksanakan operasi pengangkatan rahim agar tetap bisa bertahan hidup. Rina dan keluarganya merupakan keluarga bahagia yang hidup harmonis dala kesederhanaan, meskipun demikian keluarga mereka tetap mensyukuri nikmat Allah SWT.
Seperti biasa pada setiap tahunnya, tradisi nyekar ke makam keluarga yang telah meninggal merupakan kebiasaan yang sudah dilakukan turun temurun, mereka membersihkan area makam, mendoakan dan menaburkan bunga di makamnya. Tradisi ini merupakan tradisi sebelum melaksanakan puasa pada bulan suci Romadhon.
Jam 4 sore, Mak Asih dan Pak Karno sudah sampai di rumah. Mereka sekeluarga bersiap-siap untuk nyekar ke makam mbah kakung dan mbah uti. Rina sudah mempersiapkan bunga, air dan Al-Quran untuk ngaji dan mengirimkan doa.
“Nduk sudah siap?”
“Sudah pak, berangkat sekarang?”
“Iya nduk, ayo biar ndak kemalaman”
“Iya pak, mak di mana pak?”
“Sudah menunggu di depan nduk”
Keluarga Rina pergi nyekar dengan jalan kaki karena kendaraan yang dimiliki hanya satu, sehingga tidak cukup jika harus dinaiki tiga orang, selain itu jarak makam dan rumah tidak terlalu jauh.
“Walah nduk, makam mbahmu kok banyak ilalangnya ya. Padahal dua minggu yang lalu sudah bapak babat habis” kata Pak Karno.
“Iya pak, kita bersihkan lagi pak sebelum nyekar” Rina menimpali.
“Tapi bapak ndak bawa sabit dan cangkul nduk, masak ambil lagi ke rumah?” Tanya Bapak.
Ndak usah ambil ke rumah pak, itu lo ada Pak Salim tetangga kita, sepertinya cangkul dan sabitnya sudah selesai digunakan, coba dipinjam pak” saran Mak Asih.
Bapak menuruti saran Mak Asih, Bapak menghampiri Pak Salim untuk meminjam cangkul dan sabit. Pak Salim bersedia meminjamkannya, Pak Salim merupakan salah satu orang yang dermawan di desa Rina, sehingga Pak Salim tidak akan keberatan meminjamkan peralatan tersebut. Selepas meminjam peralatan dari Pak Salim, bapak membabat habis ilalang yang ada di makam mbah uti dan mbah kakung.
“Nah... kalau begini kan sudah bersih, sudah enak dipandang. Ayo Mak, Rina kita kirim doa buat Mbah”
Bapak Karno memimpin doa untuk Mbah mereka, doa yang khusuk dipanjatkan agar arwah kedua mbah mereka dimuliyakan oleh Sang Pencipta. Selepas doa, bapak Karno sekeluarga bergegas pulang untuk sholat maghrib dan mempersiapkan sholat tarawih pertama.
Nuansa Romadhon adalah nuansa yang paling ditunggu-tunggu oleh setiap umat muslim di seluruh alam, tidak terkecuali keluarga Pak Karno. Mereka sangat antusias menyambut datangnya Romadhon. Setiap hari Pak Karno senantiasa menanamkan kebaikan dan mengajak keluarganya untuk selalu mencari pahala dan memperbanyak amalam.
“Mak, sudah siap hidangan buka puasa dan sahur untuk Mbok Ajeng?” tanya Bapak.
“Sudah pak, biar diantarkan Rina ke rumah Mbok Ajeng” Jawab Mak Asih.
“Kalau makanan untuk tadarus sudah disiapkan mak?”
“Sudah pak, nanti selepas tarawih biar sekalian dibawa Rina, dia kan mau ikut tadarusan di masjid”
“Oh yasudah kalau begitu bu, segera suruh Rina bu biar Mbok Ajeng nggak menunggu”
Mbok Ajeng adalah sesepuh desa yang tinggal sebatang kara, anaknya tidak mau mengurusi Mbok Ajeng dan memilih untuk tinggal di kota tanpa membawa Mbok Ajeng ikut serta. Meskipun keluarga Pak Karno tidak terlalu kaya, namun setiap hari mereka selalu menyediakan makanan untuk Mbok Ajeng, karena Mbok Ajeng kesulitan untuk menyiapkannya sendiri.
“Pak apakah nggak sebaiknya Mbok Ajeng kita ajak tinggal bersama kita? Kasihan kalau Mbok Ajeng terus-terusan sendiri, apalagi anaknya sudah bilang sendiri bahwa tidak ingin merawat Mbok Ajeng”
“Jangan dulu mak, kita harus ijin sama anaknya Mbok Ajeng. Biar bagaimanapun mereka harus tahu, terus Mbok Ajeng juga harus ditawari dulu mau apa tidak mak”
“Bapak benar, kalau begitu coba bapak hubungi anak Mbok Ajeng Pak Suto. Biar mak yang ke rumah Mbok Ajeng sama Rina untuk menanyakannya”
“Iya mak nanti ya selepas buka puasa, nggak enak menelfon jam segini. Pak Suto sepertinya masih sibuk”
“Iya pak, mak juga mau ke rumah Mbok Ajeng selepas sholat tarawih. Biar tidak buru-buru nanti”
Selepas buka puasa Pak Karno menghubungi anak Mbok Ajeng. Sebenarnya Pak Karno tidak enak dengan Pak Suto, tapi semua ini untuk kebaikan Mbok Ajeng biar nggak di rumah sendirian.
“Mak, bapak sudah menghubungi Pak Suto. Pak Suto sangat mengijinkan mak, kata Pak Suto beliau tidak bisa merawat Mbok Ajeng karena di kota banyak pekerjaan. Jadi ya mau bagaimana lagi mak”
“Kok ada ya pak anak seperti itu, semoga kita kelak nggak seperti Mbok Ajeng. Padahal sejak kecil dibesarkan dengan kasih sayang. Tapi setelah besar dan sukses sudah lupa sama Maknya”
“Ya begitulah mak manusia, kadang lupa jika sudah berurusan dengan dunia”
“Kasihan ya mak, pak Mbok Ajeng. Padahal Mbok Ajeng sangat baik dan menyayangi anaknya, tapi anaknya tidak mau merawat Mbok Ajeng saat sudah tua”
“Iya nduk, besuk jangan seperti itu ya nduk. Kasihan mak dan bapakmu”
“Nggak mungkin lah mak, pak, Rina sudah dibekali akidah oleh bapak dan mak, nggak mungkin Rina jadi anak durhaka. Oh iya mak, nanti jadi ke rumah Mbok Ajeng selepas sholat tarawih?”
“Jadi nduk, sekalian kita bawakan buah untuk Mbok Ajeng, kata kamu kemarin Mbok Ajeng pengen makan pepaya”
“Iya mak, Rina siap kok”
Malam itu Mbok Ajeng tetap menjalankan sholat tarawih di rumah dengan keterbatasan yang dimiliki, prinsip Mbok Ajeng adalah tidak akan pernah meninggalkan ibadah selagi dia masih diberikan umur panjang. Mak Asih dan Rina menunggu Mbok Ajeng untuk menyelesaikan sholat tarawihnya, selepas sholat Mbok Ajeng kaget karena sudah ada Rina dan Mak Asih.
“Eh Nduh Asih lan cucuku kesini. Sudah menunggu lama? Maaf ya Mbok kalau sholat nggak bisa cepat kayak jaman muda dulu, Mbok sudah sepuh” Kata Mbok Ajeng.
“Ndak apa-apa kok mbok, lagian kita baru menunggu 15 menitan. Mbok Ajeng ini kami bawakan pepaya, ayo Mbok dimakan katanya kemarin pengen makan pepaya” Kata Rina.
“Loalah nduk.... Terima kasih, Mbok sudah banyak merepotkan kalian” Kata Mbok Ajeng.
“Ndak apa-apa mbok, kami senang bisa membantu Mbok Ajeng” Kata Rina.
“Oh iya Mbok Ajeng, sebenarnya kedatangan kai ke sini hendak membawa Mbok Ajeng tinggal bersama kami di rumah, kasihan Mbok Ajeng kalau sendirian. Tadi suami saya juga sudah menelfon Pak Suto, dan pak Suto sudah mengijinkan mbok” tambah Mak Asih.
Mbok Ajeng tidak menjawab malah menangis dan sedih, Mak Asih dan Rina khawatir dengan Mbok Ajeng.
“Mbok kenapa menangis? Mbok tidak mau ya? Nggak apa-apa kok Mbok” kata Rina sambil mengelus pundak Mbok Ajeng.
“Mbok benar-benar sedih nduk, Suto yang sudah saya besarkan sejak kecil malah nggak pernah memperdulikan dan merawat aku, tapi kalian yang tidak ada hubungan darah malah selalu menghidupi Mbok sejak lama. Mbok banyak berhutang sama kalian” Mbok Ajeng makin menangis.
“Nggak apa-apa mbok, kami ikhlas, justru kami akan menyesal jika menyia-nyiakan Mbok Ajeng juga, Mbok Ajeng sedang membutuhkan seseorang, jadi kami ingin membantu Mbok, mau ya Mbok ikut tinggal bersama kami. Mbok sekarang juga sudah sering sakit, nanti siapa yang membantu mbok kalau mbok butuh sesuatu?”
“Tapi nduk, anak Mbok saja tidak perduli sama mbok, masak kalian yang bukan apa-apa malah peduli nduk. Mbok benar-benar nelongso nduk. Mbok nggak tahu apa salah mbok” Mbok Ajeng menangis meratapi nasibnya.
Mak Asih dan Rina tidak tega melihat Mbok Ajeng seperti ini, mereka tidak berani berkata apa-apa sambil menunggu Mbok Ajeng yang sedang terisak.
“Nduk, cu baiklah Mbok mau ikut dengan kalian. Mbok ndak bisa memberikan apa-apa, mbok hanya berharap Allah yang akan membalas semua kebaikan kalian”
“Alhamdulillah, kalau begitu mari mbok kami bantu berkemas, mbok duduk saja di sini”
Mak Asih dan Rina mengemasi semua pakaian Mbok Ajeng, setelah semua dikemas mereka memapah Mbok Ajeng menuju rumah mereka. Mbok Ajeng sangat senang dan bersyukur karena diberikan orang-orang yang baik seperti keluarga Pak Karno.
“Alhamdulillah mbok mau ikut tinggal dengan kami, mari mbok ke kamar biar mbok bisa istirahat, kelihatannya mbok lelah”
“Terima kasih ya Karno, maaf jika mbok selalu membuat keluarga kamu repot”
“Nggak repot kok mbok, justru kami senang kalau kami masih diberikan kesempatan untuk membantu orang lain”
Ya begitulah kebaikan keluarga Pak Karno, meskipun beliau bukanlah orang yang kaya raya, namun beliau senantiasa membantu orang lain yang membutuhkan, beliau senantiasa mengajarkan kebaikan kepada anak dan istrinya. Beliau tidak pernah mengeluh, bahkan ibadah dan amalan beliau senantiasa konstan dan bertambah. Itulah kebahagiaan keluarga Pak Karno saat bulan Romadhon. Semoga kebaikan yang ada pada keluarga Pak Karno bisa menjadi panutan untuk orang lain.

Komentar

share!