Antara Aku Kamu dan Masjid Kampus




Karya:   Sasa

September 2013
Kala itu, waktu pukul tiga sore tepat waktu dimana tebayang-bayang akan kasur empuk dan malas untuk keluar dari kamar kost nan sayang untuk ditinggalkan. Tetapi perempuan dengan perawakan tidak tinggi, dengan hidung pesek, namun banyak orang diluar sana yang bilang imut-imut, iyaa dia Nisya namanya segera bergegas keluar kamar kost karena ada janji dengan seseorang.


“Ouuhh!! Kenapa waktu cepet banget sih, apa aku nelat aja yaaah (pikir buruknya)”
“Ahh jangan masa kesan pertama langsung telat. Aku harus segera buru-buru (tambahnya)”
Memang sih Nisya ini gemar banget yang namanya nelat, entah sudah jadi tradisi atau kebiasaan, tapi sungguh ini bukan kebiasaan yang baik.
Segeralah perempuan itu tiba di tujuan yakni masjid tempat dia janjian dengan temannya ya bisa dibilang bukan teman tetapi lebih tepatnya kakak tingkatnya.
“Assalamualaikum maaf Kak, sudah buru-buru kesini tapi kenapaa tetep aja telat yah” (ucap Nisya)
“Walaikumsalam gakpapa kok dek,ayo sini duduk dulu ambil nafas dulu” (jawab Kakak tingkat Nisya)
“Hehehehe Nisya jadi malu Kak, padahal baru hari pertama ketemu” (sahut Nisya sambil malu-malu) Eh Kak ini siapa ada orang ketiga diantara kita ternyata Kak? (Tanya Nisya sambil bisik-bisik dan melirik kea rah orang ketiga tersebut)
“Lohh kalian pada gak kenal, padahal kan kalian satu jurusan satu angkatan, aku pikir kalian udah pada kenal, kalau gitu ayo kenalan dulu” (jawab Kakak Tingkat Nisya)
Sambil bekenalan…
“Assalamualaikum, aku Nisya” (Nisya memperkenalkan diri sambil malu-malu)
“Walaikumsalam, aku Eta, Sya salam kenal yaa, kok aku baru lihat kamu pertama ini ya dikampus padahal udah 1 tahun yaa kita kuliah disini” (jawab Eta dengan senyum lebarnya)
Hehh ini orang baru juga ketemu awal sok-sokan banget ngajak ngomong kesana kemari err.. males banget pasti orang ini sok kenal sok dekat beuuhh (ucap Nisya dalam hati kecilnya)
“Hehehe salam kenal juga Eta, iyaa yaa (jawab Nisya agak terheran)
“Ayok tukeran nomer hape Sya” (pinta Eta)
“Hehehe iyaak ayok ini nomerku, nomermu berapa? (jawab Nisya)
“Eeee sudah sudah cukup panjang lebar nya nanti saja, sekarang kita syuro dulu yuk bahas program kerja bidang kita” (Kakak Tingkat Nisya menengahi)
Dan setelah itupun, berbincangan banyak hal dilakukan antara ketiga perempuan tersebut. Permulaan inilah awal mula perkenalan kecil antara Nisya dengan Eta
RAMADHAN TAHUN INI
Tak terasa dua tahun lamanya telah ditempuh Nisya dibangku perkuliahan, tak terasa pula ia telah banyak melewati rintangan, halangan, suka duka di dalam perkuliahan. Lika liku perjalanan perkuliahan satu demi satu ia terjang. Ia heran, entah apa yang membuatnya bingung, ada hal yang hilang ketika ia duduk disemester enam. Apa yang membuatnya tampak merenung.
“Aku gak sadar ternyata besok udah Ramadhan, begitu sibuknya aku dengan urusan ini itu dikampus, sampai melenakanku akan persiapan Ramadhan tahun ini” (dengung Nisya dengan raut wajah sedih)
Tiba-tiba Eta datang…..
“Hey, napa kamu termenung jelek amat, oh iya aku lupa kan termenung enggak termenung pun udah jelek” (celetuk Eta)
“Beuuuh, mau aku jitak sini pumping belum puasa, aku mau puas-puasin menganiaya seseorang” (jawab canda Nisya sambil nodong tangan)
“Hahaha ampuuun tuan puteri, gitu langsung ngamuk” (ucap Eta)
“Kamu sadar gak sih besok udah puasa, biasanya kan kalo hari gini aku dirumah, sahur pertama dirumah, buka puasa pertama dirumah bareng keluarga, tarawih pertama dirumah, la ini besok aku harus rapat, besok kita masih harus ujian, rasanya kaya ada yang aneh gitu, baru pertama ini aku rasain hari-hari pertama ku di bulan Ramadhan ini sendiri alias Ramadhan Mandiri.” (tiba-tiba Nisya curhat)
“Halah gitu ajaa, sama nih aku kan juga gitu. Dulu bukannya pas ospek juga Bulan Ramadhan?” (sahut Eta)
“Yeee kan aku udah bilang kalo hari-hari pertama, you know first time beda kalo pas ospek dulu kan udah pertengahan Ramadhan, dasar somplak hehe” (sahut Nisya balik dengan guyonan).
“Ohh iyaa juga ya, hahaha la gimana? Ntar Sahur pertama sama aku ya?” (pinta Eta)
“Harus gitu sama kamu maleees hahaha, iyaa lah gak usah kamu suruh aku langsung biasa ke kostmu” (jawab Nisya penuh semangat)
“Aku udah belanja banyak ini tadi buat keperluan sahur nanti, yuuuuh habis seratus ribu masa, tekoor, tekooor” (gerutu Eta)
“Asyiik kamu udah belanja? Siaaaap aku nanti siap makan aja yaa, aku siap merampok” (sahut Nisya)
“Heeeeeh dasaaar, iyaaa I know you so well Syaaa monggo ndoro puteri” (jawab Eta)
Tak terasa berawal dari sebuah pertemuan di masjid persahabatan antara mereka berdua terjalin begitu hangatnya. Tak kenal canggung begitulah persabahatan yang terjalin antara mereka berdua. Entah apa yang membuat mereka menjadi sedekat ini, yang awalnya Nisya menggerutu dengan polah awal Eta. Tetapi, mungkin polah itulah yang membuat Nisya nyaman.
Siang Hari
Hari pertama ramadhan pun telah sampai di pertengahan hari, saat matahari tepat diubun-ubun. Seteguk es teh pastilah nikmat untuk disantap. Namun bagi perempuan seperti Nisya tentu bukan suatu godaan yang berat baginya. Saat itu pula, dua orang sahabat saling bercengkerama.
“Buseeet, masa dari hari kemarin tarawih sampai sahur sampai sekarang pun, hari-hari ku bersama mu terus yaa” (goda Nisya ke Eta)
“Hmmmm emang sini juga mau sama kamu teruuus, mbending sama dia yang jauh disana” (sahut canda Eta)
“Halaah paan si kamu tanpa aku sehari paling juga nyariin melulu. Nanti sore kamu jadi buka bersama bareng temen-temen KKN mu kan sambil mbahas persiapan juga? (Tanya Nisya)
“Iyaa, sebenarnya niat utamanya buat membahas pesiapan KKN nah abis itu dilanjut bukber, gitu loooo ceritanya” (Jawab Eta sembari membenahi pertanyaan Nisya)
“Iya maksutku juga gituu Ta” ( Sahut Nisya sambil malu-malu)
“Ntar kamu juga buka puasa bareng cowo mu kan? Asyiiknyaa” (Eta balik nanya)
“Hehehe iyalaaah, oke fix akhirnya buka pertama gak sama kamu. Sahur pertama bareng kamu, masa buka puasa pertama sama kamu juga, maleees kan ya hihihi” (Nisya dengan candaan khasnya)
“Yuuuuuuh, aku juga seneng banget buka puasa gak sama kamu, untung aku udah ada acara sendiri, weeeg” (jawab Eta penuh ekspresi)
“Oke nanti buka puasa kita berpisah yaaa sendiri-sendiri” (kata Nisya dengan senyum kecilnya).
Sore hari
Jam dinding sudah menunjukan waktu yang di nanti-nantikan oleh semua kaum muslim yang ada di Indonesia, namun tidak dengan Nisya, justru dia ingin memutar waktu kembali siang lagi.
“Astaghfirullah, udah jam 5 aja ini gimana kok gak ada balesan sama sekali” (gerutu Nisya sambil melihat handphone)
Beberapa menit kemudian..
Tuling handphone Nisya berbunyi “Kita ketemu habis tarawih saja ya, karena mendadak aku ada urusan”. Tulisan yang ada di handphone Nisya yang ternyata merupakan balasan pesan yang dia tunggu-tunggu.
“Apa??? Baiklah, akhirnya aku buka puasa sendiri, pake apa ini belum punya apapun, di kost sepi gak ada siapapun, belum mandi pula” (ucap Nisya dalam hati sembari mengetik pesan di handphone nya)
“Trus aku harus gimana ini? Apa aku buru-buru beli makan sekarang ya? Ahh pasti rame udah jam segini pula, atau Eta? Oh iya Eta kan sama teman-teman KKN nya, entar dulu aja yang penting mandi dulu” (pikir Nisya cemas)
Seusai mandi Nisya terus berfikir langkah apa yang dia lakukan, dia berfikir tidak ingin buka puasa pertamanya sendirian hanya di kamar kost sambil memandangi kamarnya saja.
“Ohh iya Kenapa enggak ke masjid kampus aja, pasti rame banyak temennya, gratis takjil pula”(ujar Nisya secara spontan)
Setelah itu, Nisya langsung segera bergegas ke masjid kampusnya waktu menunjukan satu menit sebelum adzan maghrib dikumandangkan. Tiba diparkiran motor, adzan sudah berkumandang dia menuju ke tempat kerumunan orang yang berburu takjil gratis. Beruntungnya, Nisya mendapat jatah pertama untuk mengambil takjilnya. Seusai mengambil minum, dia mencari tempat duduk yang sudah tersedia dengan kurma dan nasi bungkus di depannya. Beberapa teguk Nisya minum untuk membatalkan puasanya, ada sesuatu yang aneh yang melintas didepannya.
“Etaaaaa!!!!!” (Teriak Nisya kepada orang yang dia lihat didepannya)
“Nisyaaaa!!!!” (Ucap Eta kaget)
Keduanya saling memandang lama, banyak sekali pertanyaan yang terlintas di benak mereka. Mengapa mereka berdua ada di masjid kampus, semua saling bertanya-tanya dan terbengong. Langsung Eta mengahmpiri Nisya yang sebelumnya sudah duduk terlebih dahulu.
“Kamu ngapain di sini, bukannya kamu mau ngabuburit sama cowo kamu, kenapa kamu gak ada masalah kan sama cowo kamu, sumpah otakku penuh tanda tanya” (tanya Eta heran)
“Lah sama, kamu kenapa ada di sini bukannya kamu ngabuburit sama teman-teman KKN mu, kenapa apa gak jadi kumpul?” (tanya Nisya balik)
“Aku tadi jadi kumpul sama temen-temen KKN tapi ternyata pada gak mau buat buka bareng, akhirnya jam lima lebih kita memutuskan untuk udahan kumpulnya, dan aku bingung mau buka dimana, waktu nya mepet juga kan yaudah akhirnya kesini” (jawab Eta)
“Aku gak ada masalah kok sama cowoku ya cuman emang kita mendadak berencana untuk ketemu abis tarawih aja, aku juga bingung tadi waktu mepet mau buka dimana sendirian, dan akhirnya aku memilih masjid kampus, disini eeeeh ketemu kamu betapa bahagia, gak ku sangka-sangka, antara seneng atau terharu ini” (terang Nisya)
“Iya gini, entah apa yang sudah direncanakan oleh Allah, buka puasa pertama kita akhirnya bareng juga kan Sya, padahal ada beberapa puluh juta manusia, kok ya kita bisa bertemu disini tanpa diduga” (ucap Eta)
“Iyaaa Ta aku pengen nangis, pengen meluk, memang Ramadhan kali ini sangat amat berbeda, kamu sahabatku memang iya kamu sahabatku yang akan selalu ada buat aku” (Ujar Nisya)
“Ehh tumben romantis banget kamu Sya, hahaha” (Celetuk Eta)
Dan akhirnya, Ramadhan tahun ini memang berbeda walaupun tanpa keluarga perlu kita tengok lagi bahwa diluar sana masih ada keluarga kedua yakni sesosok sahabat. Sahabat yang akan selalu ada di waktu suka maupun duka, sahabat yang tanpa mengenal sungkan, tanpa mengenal ras suku budaya. Tanpa disangka, persahabatan antara Nisya dan Eta yang dipertemukan dimasjid membawa mereka untuk bertemu lagi tanpa disangka ditempat yang sama yakni masjid. Masjidlah tempat suci jadi menjadi saksi awal persahabatan mereka berdua antara Nisya dan Eta.

Komentar

share!