Ramadhan bin Unprecditable Experience



Karya: Elika Nurimawati

Ramadhan tiba, ramadhan tiba, ramadhan tiba

Marhaban Yaa Ramadhan, Marhaban Yaa Ramadhan

Marhaban Yaa Ramadhan, Marhaban Yaa Ramadhan…

Kurang  lebih seperti itu cuplikan soundtrack iklan di televisi menjelang bulan Ramadhan tiba. Semua orang  bersuka cita karena terbayang-bayang nikmatnya sahur dan berbuka, baju baru, hari raya, mudik, dan masih banyak lagi yang lainya. 



Perkenalkan nama gue Elika. Siswi SMA yang baru lulus tahun ini dan doain biar cepet kuliah, Amin. Ehm, sebelumnya ini pertama kali nulis pakai sebutan elu gue. Maklum, sejatinya saya orang Jawa asli, tulen. Selepas tadarus di mushola, gue langsung ambil handphone  dan iseng – iseng lihat website www.info-lomba.com. Ternyata ada lomba menulis cerpen bertemakan ‘Unexpected Ramadhan’ yang diadain Sayoga. Eh, bukan! Yang ngadain Kafe Kopi. Langsung tanpa berpikir panjang jari jemari ini mulai asyik di depan laptop.

Kalau bicara tentang tema lomba ini, gue jadi keinget kejadian 2 hari yang lalu. Hari yang panjang buat dilalui. Gimana enggak? Tiap jam-nya perut selalu keroncongan. Entah itu karena masuk angin atau memang gak betah puasa. Nggak ada yang tahu.

Jadi seperti biasa, suasana pagi di bulan Ramadhan nggak lepas dari ronda sahur. Suara ronda yang keras banget kaya genderang mau perang cukup buat gendang telinga gue bergetar. Karena gue termasuk orang yang susah dibangungin, akibatnya waktu sahur gue mepet banget sama waktu imsyak. Belum sempet makan nasi yang emang udah manggil manggil buat dimakan, samar samar suara dari mushola bilang “Imsyaaaak… imsyaaaak… imsyaaak…” dengan logat ala ustadz yang setengah ngantuk. Uh, sial nggak sahur lagi. FYI ini bukan pertama kalinya gue nggak sahur di bulan puasa. Akhirnya gue menerima dengan lapang dada bak lagu Sheila On 7 yang terbaru
kau harus bisa, bisa berlapang dada,
kau harus bisa, bisa ambil hikmahnya.
Iya, hikmahnya nanti gue bakalan tidur lagi buat ngilangin rasa lapar yang melanda.

But wait, sepertinya rencana gue buat tidur lagi sehabis sahur mustahil banget terjadi. You know why? Because gue harus dan kudu bin wajib sama Bapak  pergi ke mushola buat sholat berjamaah plus pengajiannya juga. Please lah Bapak, mata masih ngantuk berat. Mau nggak mau dengan dinginnya angin malam langsung wudhu dan cuss jalan ke mushola. Waktu pengajian gue ngantuk banget, entah itu ketahuan apa nggak yang jelas gue gak dengerin pengajian malah merem keasyikan ngimpi. Seingat gue, waktu itu dibangunin sama ibu-ibu dan dia bilang gini “Haha, mbake lek ngantuk ya dirumah saja, ndak papa, ndak usah ikut pengajian sampek ngiler gitu”. What? Are you sure? Nggak deh kalau sampai ngiler. Gue kalau tidur itu migkem nggak mlongo. Ah, ada ada saja.

Usai sholat shubuh, gue lagsung bahagia tingkat dewa. Gue bisa tidur sepuasnya entah itu bakalan sampai buka puasa gue betah. Tapi lagi lagi Dewi Fortuna nggak memihak ke gue. Berhubung gue tipikal anak berbakti dan idaman calon suami ceilah, jadi gue bantu Ibu buat beres-beres rumah. Meski faktanya gue cuma bagian duduk nongkrong di depan TV sambil nunggu diperintah. Iya nunggu diperintah “El, ambilin sapu”, “El, ambilin cikrak”, “El ambilin kain pel”, “El, jagain adiknya”, “El, mandiin adiknya”, “El..” yaah gitu deh dan seterusnya dan seterusnya.

Ya, gue capek. Lelah banget seharian beraktivitas terus. Buat waktu tidur siang-pun nggak ada gara - gara gue harus jagain adik yang lagi mainan sama temen – temenya. Sebenernya nggak jagain sih, lebih tepatnya ikutan main. Soalnya tiap gue tinggal, dia terus teriak sok mau nangis dan akhirnya gue yang dimarahi. “Elika, adiknya jangan diganggu terus kasian”. Siapa yang ganggu? Nyatanya Si Adik yang ganggu gue. Jujur, hari itu gue nggak dapat pahala puasa sama sekali. Cuma sekedar menahan lapar dan haus. Emosi terus-terusan.

Oke, next. Usai adzan Ashar gue harus mengantar Si Adik mengaji ke TPQ. Agak malas tapi juga agak semangat. Soalnya gue bisa ketemu sama gebetan gue jaman TK dulu. Kalau dihitung memang lama banget, tapi seneng aja kalau ketemu dia. Dengan semangat menggebu dan hati yang bergelora gue mengantar Si Adik ke pelaminan. Maksud gue, ke pengajian. Alhamdulillah rejeki anak sholeha, gue ketemu sama cimon gue jaman TK. Sebut saja Mawar, eh nggak ding sebut saja Aliando. Gue berpapasan sama dia, kira-kira dia ingat gak ya?. “El, gimana kabarnya”. Tunggu dulu, ini mimpi? Atau beneran? . Dia nyapa gue duluan!. Ternyata dia masih inget sama gue. Ampuuuun langsung melting seketika dan gak bisa ngomong. Dia ganteng banget bro. Hitam manis kayak kopi. “Ehm baik, kamu?” gue jawab sambil malu-malu meong. “Iya baik juga. Udah ya, lagi keburu buru nih!. Daaa…”. Cuma segitu doang dan gue senengnya udah menggebu-gebu. Ya ini rejeki anak sholeha.

Nggak lama, gue menjemput Si Adik yang pulang dari TPQ. Dengan tenggorokan yang mulai kering kerontang, dia minta dibelikan es krim ke supermarket swasta. Mau nggak mau gue turutin daripada dia nangis gajelas. Akhirnya dia mengambil es krim dan gue mengambil kopi instan yang nggak bikin kembung. Dia minta dibuka seketika itu juga. Dia makan sambil bersepeda “Mbak aku nggak habis,  nih”. Sontak, gue langsung makan dan gue jilatin sampai habis. Baru ingat saat itu juga, Astaghfirullahaladzim! gue puasa. Sedangkan adzan Maghrib kurang 5 menit lagi. Aduh gimana nih, batal apa nggak. Yang jelas waktu itu gue nyesel banget dan seneng juga, pokoknya unpredictable banget hari itu.

Bye, Hayati undur diri.

Wassalam.

Komentar

share!