HIKMAH BULAN SUCI RAMADHAN


Diikutsertakan dalam lomba menulis cerpen Unexpected Ramadhan 2015

Karya:  Heri Hermawan


Di pagi hari yang cerah dalam bulan suci Ramadhan, hari demi hari terlewatkan, bulan demi bulan telah dilalui tiba-tiba bertemu dengan bulan yang penuh berkah, mengapa dikatakan seperti itu karena hampir semua jajanan di sore hari pasti laku untuk bahan berbuka puasa dan berkah rizki untuk setiap pedagang. Itu salah satu contoh hal yang ramai sering terjadi di bulan Ramadhan, bukan berarti sore hari kita mencari berkah atau keuntungan pagi hari kita tidur bangun-bangun sampe dzuhur, walaupun itu mendapat pahala tapi makruh jika berlebihan karena banyak hal penting yang harus dilakukan selain tidur, kejadian ini terjadi sama orang yang mabuk-mabukan pada bulan Ramadhan. Di Desa itu saya terkenal dengan julukan Ustad Gaul,mengapa saya disebut ustad gaul karena saya dekat dengan anak-anak nongkrong di desa tersebut dan di desa tersebut ada seorang pemabuk berat yang dari dulu tidak mau pernah bertaubat.


Disuatu kejadian pada malam hari setelah terawih dan tadarus selesai tepatnya pukul 22.00 saya pulang dari mesjid bertemu dengan golongan orang-orang nongkrong dan saya kenal nama keren mereka karena sering bertemu, ada Kokol, Kurji, Karung, tiga nama keren itu sudah terkenal di desa kami. Disaat itu saya berpapasan dengan mereka yang sedang mabuk berat, dengan mata yang merem melek ga jlas otaknya kemana salah satu diantara mereka yang bernama si Kokol bertanya kepadaku, “Ustad dari mana, sombong banget sih tad”,  jawab ustad dengan bahasa gaul “Ane dari mesjid, Lu lu pade ga kemesjid??”, “Kagak tad, emang ada ape tad di masjid??” jawab si Karung, “Eeet dah, lu nanya kaya gitu, lu kira pasar!! itu masjid, tempatnye orang-orang pade sholat, ngaji, beribadeh”. Jawab ustad gaul. Si Kurji bangkit dari duduknya dan berkata “Lah, kalau bukan pasar ngapa tadi kite denger di masjid rame banyak yang triak-triak tad”, saut ustad “teriak yang mane??”, Si Kurji “itu tuh tad yang Al al apaaa gitu” sambung si Karung “ Maksud lu Al ape ji, Aaal Aliando”, si Kokol meluruskan “ Maksud si Kurji Aaal Almarhum kali rung, hahaha”. Sambil bicara ngawur dan tidak karuan karena terlalu banyak minum alkohol, saya langsung tangkap pembicaraan mereka “ Al hamdulillah maksud ente?”, saut Kurji “ Naah ia itu bener tad, ampe ane pusing tad ngitunginnya banyak banget diulang-ulang mulu”. “Laah ente siapa yang suruh ngitungin, ya sudah sekarang dari pada lu lu pade minum-minuman yang dibelinya juga udah mahal, pahit, ga enak lagi, nanti besok lu lu pade ikut ane ke masjid, trawih tadarus bareng, nanti ente-ente taubat jangan ulangi lagi yee”, jawab ustad Gaul. Kemudian si Kokol langsung menyaut ceramahnya ustad gaul “Iye tad sekarang minuman kaye gini mahal tad, udah sih ane masih pengangguran, minumannya ga enak, pahit lagi, ga ade untungnya buat kite”, “Nah pan itu ente paham”, jawab ustad gaul. Kemudian Karung berkata “ tad, besok tolong daftarin ane ya buat taubat”, sambil tersenyum sedikit ustad menjawab kata-katanya “Eeeettttdah lu kira mau ikut perlombaan 17 agustus, kagak ada daftar-daftaran, udah pokonye nanti besok ane tunggu ente semua disini sebelum waktu isya”, si Kurji tertawa mendengar pa ustad berbicara seperti itu.
Besoknya jam yang telah ditentukan, mereka bertiga berkumpul dengan penampilan yang cukup mengagetkan, hanya memakai kofeah, kaos yang biasa dipake untuk nongkrong dan memakai sarung yang tidak jelas bentuk, seperti orang yang baru pertama memakai sarung, akhirnya kami berangkat bersama ke masjid, mereka bertiga berada tepat menjadi makmum dibelakangku, dengan sedikit ilmu agama mereka yang mengkin faham dengan sholat tapi tidak tahu syarat sahnya hingga pas pelaksanaan sholat dimulai mereka melakukannya dengan sangat serius, rakaat pertama terlewatkan dan saat pembacaan al-fatihah salah satu diantara mereka yang bernama Kurji sudah gelisah ga karuan dengan muka pucat mungkin menahan sesuatu, lalu dia berbicara bisik-bisik kepada teman disampingnya “Bro kita pengen pup bro, ga tahan bro tolongin gua sih” dengan muka serius khusyu dalam sholatnya dua temannya seolah tidak ingin tergoda berbicara menjawab keluhan temannya yang sedang kebelet, akhirnya mungkin karena kurangnya ilmu teman yang bernama Kokol mungkin berfikir “saya jawab pertanyaan si Kurji kayaknya ga batal, kan mau tolong orang kesusahan, gampang nanti jika saya udah jawab pertanyaannya gua lanjutin sholat lagi” begitulah yang terucap dalam fikirnya, kemudian si Kokol berbicara kepada si Kurji “eh bro udeh cepet kebelakang aje, nanti malah jebrol di sini brabe urusannye”. Beberapa saat setelah si Kurji keluar kemudian si Karung bilang ke si Kokol “Gue susul si Kurji dulu ya?”, dalam rokaat ke dua, dua teman si Kokol sudah keluar, sekarang si Kokol bingung kalau dia diem di situ serasa tidak betah, akhirnya sebelum salam diapun keluar menyusul dua temannya yang tadi, hingga diriku terkejut ketika melihat kebelakang ternyata 3 orang tersebut sudah tidak ada.
Sepulang diriku dari masjid ku bertemu dengan mereka bertiga, mereka langsung meminta maaf karena telah kabur saat pelaksanaan sholat, mereka ingin belajar terlebih dahulu kepadaku tentang cara-cara sholat dan ibadah lainnya kepada Allah swt. Pintu taubat dan hidayah mungkin telah menghampiri mereka dari yang tadinya seorang pecandu berat minuman keras dan barang haram lainnya, kini mereka telah menguasai ilmu-ilmu agama hingga dari salah satu mereka kini telah ada yang menjadi seorang pendakwah.

Komentar

share!