Cerita dalam Cerita


Diikutsertakan dalam lomba menulis cerpen Unexpected Ramadhan 2015

Karya: Nadine Na

Ramadhan tiba! Tapi entah kenapa, aku belum mempunyai agenda terjadwal untuk bulan istimewa ini. Padahal biasanya, jadwalku selalu penuh dengan berbagai macam kegiatan dan buka bersama.


“Lin, udah ada agenda apa aja buat ramadhan ini? Biasanya kan, jadwalmu padet banget tuh.”
“Hmm.. gatau ni Vin. Aneh. Gatau kenapa aku belum ada jadwal kegiatan sama sekali buat ramadhan ini.”
“Ah, masa? Bukannya kamu biasanya selalu punya ide ya buat bikin agenda di bulan ramadhan?”
“Nah itu masalahnya, gatau kenapa kali ini hampa banget gitu. Atau mungkin, Allah pingin ngasih kejutan ya buat aku?”
“Linda!” teriak seseorang dari jauh sambil berlari.
“Faisal?” Aku dan Vinda menyahut heran.
“Hah.. hah..hah. Duh capek. Eh hah..ini nih. Aku.. ada.. hah..hah.. info lomba. Hah..hah.. keren banget pokoknya.”
“Yaelah, Sal. Nafas dulu kenapa. Lagian ngapain sih pake lari-lari segala? Kamu liat kan aku lagi duduk? Kecuali kalo aku lagi lari juga, okelah kamu ikutan lari. Orang jelas-jelas aku lagi duduk dan ngobrol sama Vinda.”
“Ah bawel amat sih. Udah ini baca dulu. Pokoknya, kamu kudu ikut!”
“Heh. Apaan sih?”tanyaku sembari mengambil kertas di tangannya. “LOMBA MENULIS CERPEN. Tema RAMADHAN. Hadiah berupa uang tunai, dan 10 naskah terbaik akan di filmkan! waw! gila! Serius nih Sal? Kamu dapet info ini dari mana hah?”
“Huuu. Makanya tadi jangan kebanyakan bawel!”
“Iyee iye maap.”
“Eh Lin, seriusan itu 10 naskah terbaik bakal di filmin?” Tanya Vinda dengan raut muka tak percaya.
“Iya, Vin. Keren banget ga sih? Jarang-jarang lho ada event yang hadiahnya beginian. Aku harus ikut gamau tau pokoknya.”
“Huu makasih dulu dong sama aku.”
“Ahahaha. Iya Faisal yang cakep, pinter, baik hati, dan ga somboong. Makasih banget yaah. Kamu emang temenku yang paaaliing baik. Hehe.”
“Halaah, muji kalo ada maunya. Yaudah, pokoknya kamu harus ikut. Ntar kalo cerpennya udah jadi, aku sama Vinda yang jadi komentatornya. Jangan lupa, kalo ntar menang, kita ya yang jadi pemain filmya. Hahaha. Daaaah, selamat berkaryaaa! Inget jangan sampe telaat!”
“Iye aah. Haha. Makasih banyak, Saaaal.”
[][][][][]
Ah, Allah memang Maha Baik. Rupanya ini jawaban pertanyaanku kemarin. Rupannya Allah ingin aku serius mengerjakan proyek menulis dengan penghargaan yang luar biasa ini. Dalam ketentuan lomba tersebut disebutkan, kita harus memilih genre yang berbeda dan unik daripada yang lainnya. Kita harus membuat cerita seputar ramadhan yang tak terduga. Setelah kupikir agak lama, rasanya sulit juga menemukan ide yang lain daripada yang lain. Saat disebut kata ramadhan, kebanyakan orang pasti akan langsung terfokus pada beberapa hal seperti, kebersamaan bersama keluarga, kembali berkumpul untuk buka bersama dengan teman-teman lama, atau mungkin seputar remaja yang cintanya tiba-tiba kembali, atau yah, kebanyakan seperti itulah gambaran seputar ramadhan. Orang yang tadinya jahat jadi baik lah, yang tadinya males jadi rajin lah, yang tadinya cuek jadi perhatian lah, yah, begitu-begitu saja. Sampai pada akhirnya, malam ini aku tidur dalam keadaan belum mendapatkan ide, perihal apa cerpen yang akan kubuat. Aku sengaja tidak tidur terlalu larut, karena besok harus bangun sahur dan tetap sekolah. Tapi aku sudah janji, esok hari harus bertemu dengan Faisal dan Vinda untuk meminta pendapat. Meskipun Faisal memang agak aneh, tapi terkadang soal buat membuat sesuatu dia sangat kreatif dan punya banyak sekali imajinasi. Ah, aku jadi tak sabar menunggu hari esok.
[][][][][]
 “Vin, Faisal mana ya? Kok dari tadi aku ga liat?”
“Hm gatau juga deh, tumben juga sih dia ga keluyuran dan berisik kayak biasanya. Setauku, begitu bel istirahat, dia selalu langsung ngacir dan ceriwis banget di kantin.”
“Ehm, kangen aku nih ceritanya. Puasa kelees. Masa ya ke kantin, ngapain?” Sahut sebuah suara tiba-tiba.
“Oh my God.. ngagetin aja kamu ah. Darimana aja heh?”
“Yee marah. Emang situ ngajak ketemu? Engga kan?”
“Ya tapi kan kamu biasanya juga ada di sekitaran sini, Sal. Berisik pula. Tumben hari ini diem. Abis ya batrenya? Hahaha.”
“Ih, jahat ih. Puasa ga boleh ngejek-ngejek tauuk. Aku tu tadi abis rapat ama Deni. Lumayan lah, gini-gini aku ditunjuk jadi ketua bagian seni buat acara ramadhan sekolah kita ntar.”
“Eh? Serius? Waah. Keren kereen. Selamat yaaa.”
“Haha. Biasa aja, Vin. Eh Lin, kamu ga ngasih selamat ke aku?”
“Iye, selamat nggih ndoroo. Semoga lancar jaya acaranyaa.”
“Aamiin.. oya btw, ngapain nyariin aku? Tumben amat?”
“Hehehe. Bantuin aku dong Sal.. kan kamu baik tuh, kreatif.. suka menolong.. ya kan ya kan?”
“Nah kan, Linda ni kalo muji-muji gini pasti ada maunya nih.”
“Ye.. Sal. Ini buat kebaikan kita juga tauuk. Aku tu mau minta tolong cariin ide buat penulisan cerpen yang kamu kasih tau ke aku kemaren. Kan disuruh bikin sekreatif mungkin tuh, nah aku bingung tentang apa. Kamu bisa bantu kan? Ntar kalo menang kan yang untung kamu jugaa. Yayaya pliiis..”
“Mmm.. aku sih bisa aja bantu. Cuman emang ide itu datengnya ga bisa ditebak. Kalo kamu maksa aku buat ngasih ide sekarang ya aku ga bisa. Gini aja deh. Biasanya, aku dapet ide kalo lagi jalan-jalan trus liat apa gitu. Ntar kalo udah ketemu, aku telepon deh. Gimana?”
“Oke okee. Tapi jangan lama-lama loo.”
“Iya ah bawel. Kan juga deadlinenya masih 10 hari sebelum lebaran.”
“Ya kan kamu sendiri yang ngasih aku pesen supaya cepetan bikin biar ga telat gimana siih.”
“Hahahahay. Sori kanjeng ratu.. ampun. Oke pokoknya ntar aku kabarin kalo idenya udah ada, oke?”
“Oke sip. Makasih banyak Faisaaaaal.”
[][][][][]
Entah kenapa, wajahku begitu sumringah malam ini. Bagaimana tidak? Barusan Faisal menelponku dan memberiku kabar bahwa ia sudah mendapatkan idenya. Tapi yang membuatku sangat bersemangat adalah, idenya benar-benar kreatif ! Aku tidak tahu darimana ia mendapatkan ide seperti itu. Katanya, tiba-tiba ide itu muncul saat ia melihat foto editan temanku. Dengan sabar, Faisal menjelaskan panjang lebar perihal konsep yang ia pikirkan mengenai isi untuk tulisanku nanti. Ah, Allah. Rasanya aku jadi tidak sabar untuk segera menulis dan menyelesaikan proyek ini.
[][][][][]
Ramadhan kali ini memang berbeda. Aku tak memliki kesibukan di luar rumah seperti halnya ramadhan sebelumnya. Tapi tetap saja, aku disibukkan dengan proyek menulis cerpenku ini. Meskipun hanya cerpen, Faisal berpesan untuk bisa menuliskannya sebaik mungkin. Karena dia yakin sekali, kalau idenya bisa membuat tulisanku menang. Walhasil, aku hanya memberikan sedikit porsi untuk kegiatan di luar rumah. Selebihnya, kugunakan untuk menulis, membaca buku, dan meminta saran dari beberapa teman-temanku.
Hingga tak terasa, cerpenku pun selesai. Betapa bahagianya aku karena cerpenku selesai tepat 10 hari sebelum ramadhan berakhir. Aku senang karena bisa benar-benar mengerahkan seluruh tenaga dan pikiranku untuk proyek kali ini. Aku berharap, semoga semua usahaku selama ini, tidak sia-sia.
[][][][][]
 “Sal, kamu aja deh yang liat pengumumannya, aku takut niih.”
“Ah alay aah. Udah buka aja.. kalo menang alhamdulillah kalo engga ya alhamdulillah juga. Pasti menang ato ga dua-duaya udah yang terbaik dari Allah..”
“Iya sih, tapi tetep aja aku deg degan..ato kamu aja Vin yang buka yah?”
“Eeh.. jangan.. aku juga takut Lin. Hehehe.”
“Udah buruan eh. Aku kudu bantuin mama juga ni buat lebaran besook.”
“Hiih. Iya iyaaa.”
[][][][][]
 “Eh kok bisa sih? Emang cerpen kamu isinya tentang apaan?”
“Hm.. sebenernya yang berperan banyak si Faisal sih. Dia yang ngasih ide sama konsepnya. Aku yang nulis dan ngembangin ceritanya.”
“Aduh Lindaa. Kebiasaan deh. Aku tanya apa coba barusan? Ditanya apa jawabnya apa.”
“Hehe. iya Rio. Maaf ya. Mm itu, tentang cerita di dalam cerita.”
“Maksutnya?”
“Iya. Jadi kata Faisal, konsepnya kayak misal ada kotak, trus dalemnya ada kotak lagi, dalemnya ada kotak lagi, terus begitu terus, tau kan?”
“Ooh.. yaya tau. Trus maksutnya gimana tuh emang?”
“Ya.. jadi aku nulis ceritanya soal aku nulis cerita ini.”
“Hah? Maksutnya?”
“Ya aku nulis cerpen tentang seorang anak yang di bulan ramadhan dapet info perihal lomba menulis cerpen bertema ramadhan, yang hadiahnya kalo menang naskahnya bakal di filmin. Nah, si anak ini nulis cerpen yang isinya menceritakan tentang seorang anak yang di bulan ramadhan..”
“Oke stop cukup. Aku ngerti. Kalo kamu lanjutin aku yakin ga bakal selese. Ya kan?”
“Hehe. Iya.”
“Waah, gila. Kreatif banget ya si Faisal. Ckck. Salut deh. Walaupun agak miring bisa kreatif banget juga tuh anak.”
“Hush! Jangan ngomong gitu.”
[][][][][]
Akhirnya, jadilah naskah cerpenku dinobatan menjadi juara pertama sekaligus menjadi cerpen dengan ide paling menarik. Aku bersyukur, ramadhanku kali ini benar-benar berbeda dengan ramadhan-ramadhan sebelumnya. Usahaku tidak sia-sia. Keputusanku untuk tidak memiliki banyak kegiatan di luar dan memutuskan untuk fokus menulis proyek yang satu ini, membuahkan hasil. Tentunya, yang paling bahagia adalah Faisal. Karena tim juri mempersilahkanku untuk bebas menentukan, siapa yang menjadi pemeran film ini.
“Yihaaaa. Akhirnya aku kesampean jadi aktor! Hahaha.” Teriak faisal senang.
Aku dan Vinda hanya tersenyum.
“Jangan lupa ya. Dua minggu setelah lebaran, kita mulai shooting filmya.” Pesan tim juri mengingatkan.
[][][Selesai][][]

Komentar

share!