Aku, Dia, dan Ramadhan 

Diikutsertakan dalam lomba menulis cerpen Unexpected Ramadhan 2015

Karya: Adinda Saraswati

Hariyang aku tungggu tunggu akan tiba. Hari ketika semua orang muslim harus menjaga        nafsunya untuk melakukan hal – hal yang di larang agama. Ramadhan kali ini sungguh berbeda. Dua hari sebelum bulan suci itu tiba, ada sesosok pria yang sangat   aku kagumi dan aku harapkan datang bertamu ke rumahku dan tiba – tiba ia pun  melongarkan sebuah pertanyaan yang tidak pernah ku bayangkan sebelumnya. “Apa kau mencintaiku dan bersedia  menemaniku beribadah di bulan suci ini?” Aku masih ingat tatapannya begitu dalam ketika bertanya kepadaku.  Hatiku amat berbunga bunga. Lalu tanpa berpikir panjang, ku jawab pertanyaanya dengan sedikit kejahilan “Ohhh.. jadi kalau aku cinta denganmu aku        harusbersedia menemani beribadah di bulan suci saja? Jadi setelah bulan suci kita sudah tak  saling cinta?” Aku tersenyum jahil. “Tidak, bukan begitu maksudku….” Ia menjawab            pertanyaanku dengan serius. 



“Aduh maaf jika pertanyaanku menjengkelkan, niatku hanya ingin berbuat jahil padamu..     Habis kamu terlihat gugup sekali daritadi” Aku berusaha menenangkan dia. Agar dia tidak terlihat terlalu gugup. “Iya din aku sangat gugup karena kamu belum juga menjawab pertanyaanku” Lagi lagi ia      berkata sangat serius. Akhirnya aku pun menjawab pertanyaanya  “Iya aku mencintaimu, aku bersedia menemanimu di bulan suci nanti, tahun depan, dan tahun berikutnya”.  Ia pun langsung meloncat dari kursi untuk merayakan hatinya yang amat bahagia.  
Bulan suci itu pun tiba, untuk pertamakalinya ketika adzan magrib berkumandan terdapat      sesosok laki laki yang berbuka puasa dengan keluarga ku.  Walau pun memang samgat susah untuk membawanya terlibat dj dalam keluargaku karema ia selalu berkata. “Aku takut jika nanti orangtuamu tidak setuju dengan kehadiranku dikehidupanmu”.  Namun nyatanya berkebalikan dengan apa yang dikatakannya. Orangtuaku sangat suka dengannya    karena ia memiliki sopan santun yang amat berlebih.  Ketika aku, dia dan keluargaku berbuka puasa, ayahku menanyakan beberapa hal kepadanya. “Nak Dido sudah berapa lama berhubungan dengan Siska?”. Ia pun menjawabnya dengan      gugup “Ba…ba..baru dua hari yang lalu om”. “Wah baru seumur jagung ya.. Sedang indah sekali ya tentunya kisah kalian berdua” ayahku 

berkata dengan sedikit kejahilan.”Ih ayah apasih” Aku pun berusaha mengelaknya karena      rasa malu yang tak tertahankan. Setelah berbuka bersama, kamipun berjalan beriringan menuju masjid untuk solat tarawih. Setelah solat tarawih, aku    dan dia berbincang mengenai hangatnya keadaan keluargaku menerima hadirnya. “Besok      giliran aku ya Do main kerumahmu?” Aku berkata dengan senyum bahagia. “Aku tak mau Sis, nanti saja bulan suci tahun depan masih bisa kan?” Jawabnya yang sedikit keras. “Memang ada yang bisa menjamin jika di bulan suci tahun depan kita masih bersama?”  Aku menjawab tanpa memikirkan perasaanya. Dodit pun merasa sangat kesal                                 “Jadi maksudmu…..?”. “Tidakk Do bukan itu maksudku” Aku berusaha menjelaskan apa       maksud dari perkataanku. “Yasudah kamu pulang saja sekarang sudah terlalu larut malam mungkin kita sudah lelah,     sudah tidak usah dibahas biarkan kamu menafsirkan apa maksud dari perkataanmu tadi”  Aku berusaha menyudahi keadaan yang hampir runyam karena kata kata yang keluar dari            mulutnya. “Yasudah Sis aku pulang dulu ya sampai bertemu lagi kekasihku tersayang” Ia      berkata sembari tersenyum hangat. “Iya sudah cepat pulang, sudah larut malam bahaya” Aku tak pernah membalas kata kata       sayang dari mulutnya walaupun aku teramat sayang padanya. Mungkin benar kata ibu aku      terlalu gengsi untuk menyatakan apa yang aku rasa di dalam hatiku ini.                                                                          
*** 
Aku telah jatuh hati, teramat jatuh hati kepadanya.  Ia telah memberi kesan yang menyenangkan di awal bulan suci ini.  Semoga, dia akan selalu memberi kesan yang menyenangkan.  Bukan memberi penderitaan. Hari hariku tak lengkap jik tidak dengannya.  Di hari ini kamibermain ke sebuah taman selayaknya anak kecil yang belum ada beban untuk memikir.  Seketika aku melihat wajah Dodit memucat “Doo mukamu pucat sekali, kamu lelah ya?”. “Ah tidak Sis namanya juga orang puasa” Sahutanya mencoba menengangkanku.  Walaupun hatiku tetap tidak tenang dan seketika mengajaknya untuk pulang.  






Kurang dari seminggu lagi hari lebaran akan tiba. Tetapi Dodit menghilang begitu saja, aku   tak pernah lagi mendapatkan kabar darinya. Aku mencoba menghubungi teman temannya      akan tetapi merekapun tak tahu dimana Dodit mereka hanya mengasih alamat rumahnya        kepadaku. Hatiku sangat kacau dan sakit. Dia telah memporak porandakan hatiku lalu pergi   begitu saja. Hari lebaran pun tiba, dimana hari para muslim bersuka cita dengan semangat bersilaturahmi  kepada sanak saudara. Orangtuaku bertanya mengapa Dodit tak datang. Ketika mereka          bertanya aku hanya bisa diam dan nuram. Di hari suci ini, aku memberanikan diri untuk        datang ke rumah Dodit. Walaupun hal ini sangat nekat. Lalu aku pun menemukan rumah        yang di isi oleh Dodit dan keluarganya. Tetapi tak tercium aroma berbahagia di rumah itu.     Tak terlihat satu pun bingkisan lebaran dan kulit ketupat di rumahnya. Aku pun mengucapkan  salam agar sesosok manusia yang mendiami rumah tersebut menerima tamunya.  “Assalamualaikum Dodiit” Teriakku sedikit kencang. Keluarlah sesosok ibu ibu yang berpakaian lusuh    dan berkata “Maaf non, Mas Doditnya gak ada di rumah tapi dia titip surat buat non”. “Oh iyaa mba makasih ya” Jawabku yang semakin bingung dibuatnya.  Mengapa dia tahu Dodit meminta untuk memberikan surat kepadaku padahal aku tak  menyebht namaku sekali pun. Aku pun pulang dengan penuh pertanyaan dan rasa penasaran  dari isi di dalam sebuah           amplop merah ini. 
Setibanya di rumah, aku membuka surat itu dengan bergegas karena rasa rindu dan  penasaran yang telah lama ku simpan. 
*** 
 Isi surat itu… 
Untuk Siskaku tersayang,  
Apakabar dirimu dan keluarga? Pasti kau merinduku ya? Dan pasti keluargamu menanyakan bagaimana kabarku karena tak pernah muncul lagi di       hadapan mereka. Mengapa aku sangat yakin jika keadaanya seperti itu? Karena kamu tidak   akan mungkin datang mengunjungi rumahku jika keadaan ini tidak terjadi. Karena rasa          gengsimu sangat besar Sis. 
Aku sangat rindu padamu Sis.. 
Kali ini aku akan bertanggung jawab dan mencoba jujur kepadamu. Aku tak pernah              memberitahukan siapa keluargaku sebenarnya. Keluargaku adalah keluarga non muslim.       Keluarga yang berasal dari suku batak yang bermarga Saragi. Jika keluargaku adalah              keluarga non muslim, jadi kamu sudah tahu kan apa agamaku sesungguhnya?  

Aku sangat sayang dan cinta kepadamu sampai aku rela ingin mempelajari kehidupanmu   yang sedikit berbeda dengan agamaku. Maka dari itu, ketika aku menyatakan perasaanku      denganmu, aku berharap agar kamu dapat mengajariku mengenai agamamu.  Lalu tiba tiba     orangtuaku mendapatkan laporan dari Mba Inah orang yang sangat dipercaya oleh ibu dan ayahku. 
Ia berkata bahwa aku sering jalan ke masjid bersamamu. Karena hal itu. Itu yang membuat kita  terpisah sekarang. Aku rindu teramat rindu denganmu.  
Aku tahu pasti kamu teramat kesal ketika mengetahui jika keluargaku adalah keluarga non muslim.  Ketika kamu berada di depan rumahku, aku sedang tidak pergi.  Aku hanya tidak kuat melihat orang yang aku sayang dan cintai kecewa. Sekali lagi, maafkan aku Siska. 
Dodit, 
Manusia bodoh yang mencintaimu 

Setelah membaca surat tersebut aku pun menangis. Jatuh teramat dalam di dalam kesedihan.  Aku sangat sayang padanya.  Aku sangat menyesal, tidak pernah berkata sejujurnya kepada dirinya jika aku teramat sayang padanya.  Tapi Tuhan lebih mengetahui jalan yang baik. yang telah di rancangnya dengan rencana yang matang.  Terimakasih, ya Allah engkau telah membuat bulan yang suci dan hari raya yang tak akan pernah bisa aku lupakan.

Komentar

share!